©mediadesa.id
(0265) 7521140 mediadesa.id@gmail.com
Selasa, Mei 21, 2019
Politik

Amin Mudzakir Jelaskan Postingan Bertajuk Jawa Barat Perlu Penanganan Khusus

Postingan saya bertajuk “Jawa Barat Perlu Penanganan Khusus” ternyata menimbulkan kemarahan sebagian warga Jawa Barat. Mereka menuduh saya rasis dan melukai budaya Sunda. Mereka mengira saya menulis itu karena terkait kekalahan Jokowi di Jawa Barat.

Melalui postingan saya saya meminta maaf kepada mereka. Jika dibutuhkan, saya akan mencabut postingan sebelumnya itu. Meski demikian, saya sadar postingan itu sudah sedemikian viral.

Sesungguhnya saya menulis postingan tersebut sebagai otokritik belaka. Sebagai warga Jawa Barat dan urang Sunda, saya merasa ada hal yang perlu diperbaiki. Sebagai peneliti yang beberapa kali melakukan kajian di di Jawa Barat, saya cukup mengenali beberapa masalah kultural di sana, seperti penerimaan terhadap hoaks yang tinggi.

Namun rupanya otokritik itu tidak diterima oleh sebagian kalangan. Mereka menghujani saya dengan cacian dan ancaman. Kata-katanya kasar dan mengerikan. Beberapa bahkan bilang akan melakukan penyerangan.

Sekali lagi, saya memohon maaf. Semoga dengan ini pihak-pihak yang merasa terlukai dengan postingan saya itu bisa menerimanya. Semoga setelah ini juga tidak ada lagi cacian dan ancaman yang kasar dan mengerikan.

Hatur nuhun,

Amin Mudzakkir

Baca Juga  DPN PERADI Tegaskan Tidak Berpihak ke Salah Satu Capres

33 Comments

  1. Kpd para cerdik cendikia Sunda, mohon untuk segera membuat perhitungan dgn Amin Mudzakki, baik secara akademik ataupun secara hukum.
    Amin Mudzakki harus menerima konsekwensi dari hinaan ini
    Jika para cerdik cendikia tidak melakukannya, maka saya khawatir terhadap jiwa Amin Mudzakkir yg telah dgn sadar menghina dan merendahkan harkat dan martabat sebuah suku bangsa.
    Terimakasih

  2. Kpd para cerdik cendikia Sunda, mohon untuk segera membuat perhitungan dgn Amin Mudzakki, baik secara akademik ataupun secara hukum.
    Amin Mudzakki harus menerima konsekwensi dari hinaan ini
    Jika para cerdik cendikia tidak melakukannya, maka saya khawatir terhadap jiwa Amin Mudzakkir yg telah dgn sadar menghina dan merendahkan harkat dan martabat sebuah suku bangsa.
    Terimakasih

  3. SEabaiknya Bapak jangan dulu berkomentar saat ini, tdk tepat. Nanti dulu lah sabar…ini akibatnya jadi beradu!!!

  4. Singhoreng peneliti..
    Pami ngaraos urang sunda mah sateuacan kedal ucap teh kedah di beuweung di utahkeun heula, komo ieu peneliti, piraku teu ngemutan akibat kapayunna bakal kumaha

  5. Matak ogè ulah getas harupateun mang…. atawa hayang kadelèh, lèlètaj kadununvan sanvkan meunang kalungguhan di periode hareup?
    Mun enya kitu… hirup peneligi teh gening teh beda jeung gogog….

  6. Amin mudzakir…kamu sok mengerti orang sunda..apapun yg kamu katakan itu..sdh melukai kami warga sunda..dan sikap anda ini tak bisa kami biarkan..

  7. Paragaraf 1: “Ternyata menimbulkan kemarahan” ? Baru sadar setelah viral Pak? Benar, kami menganggap Bapak rasis, jelas di tulisan Bapak: “di Jawa Barat Bapak masih kalah. … sama dengan 2014. Urang Sunda susah diajak maju. Jawa Barat perlu penanganan, harus dientaskan dari kemiskinan nalar”. Jelas kok. Terakhir, bukan perkiraan lagi, tapi nalar kami cukup “kaya” untuk menilai bahwa tulisan itu memang dibuat terkait kekalahan paslon dukungan Bapak di Jawa Barat. Saya pikir konyol kalau ilmuwan menakar daya nalar seseorang dari pilihan presidennya.

    Paragraf 2: “Jika dibutuhkan, akan mencabut”? Siapa yang butuh pencabutan? Buat apa pak? Yang butuh pencabutan tulisan Bapak itu adalah Bapak sendiri.

    Paragraf 3: Seberapa yakin bahwa orang yang punya pilihan berbeda dengan bapak PASTI akibat penerimaan hoaks yang tinggi?

    Selanjutnya soal ancaman, demi Tuhan saya bersimpati pada Bapak. Meski seharusnya termasuk dalam kajian Bapak tentang kultur Jawa Barat, semoga orang Sunda yang terlukai tidak mudah merealisasikan ancaman sekecil apapun. Pun tidak ada yang menunggangi luka mereka untuk kepentingan apapun. Semoga kita semua sehat selalu.

  8. Saurna di Tasik linggihna … Teu sesah megatna atuh, Urang Garut pituin siap ngopi bareng akang .. ditraktir sabaraha gelas ge Bari bade didagorkeun kana taar akang gelasna supaya otakna rada waras deui

  9. Pak Dr. Amin Mudzakir yang amat sangat terpelajar di muka bumi ada sejumlah pertanyaan:
    1) apakah dalam demokrasi pilihan harus semua sama? Apakah bila seseorang tidak memilih petahana dianggap salah dan berhak dilecehkan martabatnya.
    2) Apakah bila tak memilih petahana dapat dianggap sukar diajak maju dan bodoh?
    3) Apakah bila tidak memilih petahana dapat dikaitkan dengan kuatnya keberagamaan seseorang dan juga berarti dekat dekan DI TII dan Masyumi?

    4) Apakah anda dilahirkan, disekolahkan dan digaji negara untuk sekedar melecehkan banfsanya sendiri?

    5) Bisakah bacotmu Diam?

  10. mun bisa kena pasal, urang laporken ka polisi!! tuman nu kitu mah!!! kira2 bisa dijerat ku hukum teu nya? cik nu terang ngacung!!

  11. Makana mikir goblok saencan ngabacot teh. Gelar karak S2 sombong audjubilah, kritik teu kudu ngarendahkan jing! Ayeuna dipareuman ig. Cucut.

  12. Kasihan ini orang, memaksakan diri ngoceh berbusa2 soal konsep2 kebangsaan, kebhinnekaan & NKRI, tapi dari postingan FB nya, justru kelihatan kualitas aslinya yg cuman selevel buzzer2 tukang SARA 😂😂

  13. Ujarannya dalam FB yg belakangan dihapusnya itu merupakan ujaran yg mengandung unsur SARA. Membenturkan antara suku dengan kepentingan politik antar golongan.

    Ujarannya tsb terbukti meresahkan & berpotensi menambah perpecahan di kalangan masyarakat.

  14. Naon uy? Mamawa orang Sunda, an sia teh ASN lain? Kudu netral dititahna…. Hayang ngayo sia di tindak moal …

  15. Upami dambel mah di Lipi nya Aa teh tapi nga analisa ge meni teu gableg kitu ningan!
    Ngahina 7 turunan kieu carana mah!
    Karuhun kuring teh hirup di tanah Sunda, loba tuh dulur2 kuring nu jauh leuwih maju ti ente! Eta ku ente disebut miskin nalar? Kacida teuing, hayang maju mah ku cara nu bener jeung bersih we lah tong bari nyikat batur! Komo make mamawa etnik Sunda sagala mah, teu lucu!!!

  16. Aing milih jokowi aing urang sunda ,tapi aing t narima suku sunda diperlakukan kata2 seperti itu.pilihan mah keun wae masing2 atuh ,nha sia kudu ngece/ngahina urang sunda .keun weh da jokowi mah pasti meunang ngan sia ulah ngaririweuh GOBLOG !!

  17. Tulisannya tdk mencerminkan seorang peneliti yg seharusnya moderat di jalur science.

    Tulisan Amin Mudzakkir sdh jelas sangat tendensius & mencerminkan pandangannya yg merendahkan org Sunda.

    Secara pribadi saya memaafkan, tapi kesalahan sdh dibuat. AM hrs menerima konsekwensinya baik scr hukum NKRI & adat. Agar kita semua bisa terus belajar memperbaiki diri.

    Rahayu Sa Gung Dumadi

  18. Cukup mengenal masalah kultural ti mana horeng Jang ? lamun bener-bener mengenal mah moal nyieun postingan nu menimbulkan kemarahan warga Jawa Barat, mikirrr, lain maneh teh peneliti ??

  19. Masa peneliti, citation google scholarnya karya orang lain masuk dibiarkan saja? Publikasi di Scopus nya juga NOL. Payaah!

  20. Ari sia ngarepkeun jabatan naon ti jokowi ?.
    Urg sebagai org sunda nu beragama, dina milih pamingpin kur neangan karidoan Allah SWT. Supaya d bere pamingpin anu mela agama,ulama jeung umat. Lainna nu mela keuntungan manehna hungkul.

  21. Nu matak Amin ari ngabacot teh ulah sangeunahna, kudu dipikir dibulak balik heula. Komo maneh ngaku peneliti bari urang Sunda, peneliti naon, kacang goreng maneh teh….

Tinggalkan Balasan