Pertanian

Ternyata Air Hujan Bisa Disulap Jadi Pupuk dan Pestisida Alami

MediaDesa – Penemuan ini berawal dari seorang petani Jambu Madu di Turi Sleman, Yogyakarta. Dia adalah Dika, ia mendapat tantangan menguak misteri yang terkandung dalam air hujan.

Apa sebenarnya yang terkandung dalam air hujan sehingga membuat rerumputan yang tadinya meranggas, mengering, mati, seketika tumbuh subur sesaat setelah diguyur air hujan. Dia meyakini, bahwa ada sesuatu yang luar biasa di dalam air hujan. Tapi apa?
Inilah yang selalu menjadi keresahan dia sebelumnya.

loading...

Pertanyaan itu terus berputar-putar di kepala Dika, berminggu-minggu. “Sampai Enggak bisa tidur,” katanya sembari tertawa kecil.

Dengan berbekal pengalaman dan pengetahuan yang dimiliki dan berbekal referensi dari berbagai sumber, Dika dan sejumlah temannya yang juga seorang petani mulai ‘mengkaji’ dan memahami air hujan. Hingga dia menemukan sesuatu yang tadinya dianggap biasa, ternyata memiliki kemampuan luar biasa.

Kini kita mengenal hasil temuan bersama temannya dengan nama Pupuk Kalpataru, Ramuan yang terdiri atas sejumlah bahan; lumut, bawang merah, kapur sirih, MSG atau penyedap rasa, garam gosrok, air kelapa muda, madu, dan tidak lupa air hujan.

Lalu, bagaimana cara membuatnya? berikut akan dijelaskan sesederhana mungkin agar mudah dimengerti dan dipraktekkan.

Untuk membuat 50 liter pupuk cair dari air hujan, bahan utama yang dibutuhkan adalah lumut 3 kilogram. Lumut yang digunakan adalah lumut rambut yang biasa digunakan untuk memancing.

“Semakin tinggi dan dekat dengan sumber air, kualitas lumutnya akan semakin baik,” kata Dika.

Bahan selanjutnya, tiga buah kelapa muda untuk diambil airnya, satu ons madu, satu ons MSG, dan satu ons kapur sirih atau injet. Tambahan lainnya, garam gosrok satu ons, bawang merah satu ons, dan air hujan sebanyak 50 liter.

Baca Juga :  Berurusan dengan Hukum, Ini Sosok Kepala Desa Simpang di Mata Warganya

Membuatnya pun sangat mudah, sama sekali tak perlu teknologi tinggi. Pertama, lumut rambut dicincang-cincang sampai halus. Begitu juga dengan bawang merah, bisa dicincang, ditumbuk, atau diblender. Langkah selanjutnya, masukkan air kelapa muda, lumut, bawang merah, MSG, kapur sirih, dan madu ke dalam ember. Sebagai catatan, garam gosrok harus dimasukkan terakhir.

“Karena garam merupakan komandan, begitu garam masuk dan diaduk akan terjadi proses, coba nanti diamati,” terang Dika.

Setelah semua bahan dicampur –kecuali air hujan- aduk semua bahan selama 30 menit berlawanan arah jarum jam. Arah pengadukan berlawanan jarum jam bukan tanpa alasan, sama seperti arah umat muslim ketika melakukan tawaf mengelilingi kabah ketika menunaikan ibadah haji atau umroh. Dika percaya, arah pengadukan sesuai dengan arah tawaf dapat memberikan energi positif, meski secara ilmiah dia belum bisa menjelaskannya.

“Pengadukan melawan arah jarum jam juga dalam memanfaatkan energi alam semesta, yaitu rahasia thawaf,” kata Dika.

Langkah selanjutnya adalah menutup tidak terlalu rapat semua bahan itu dengan plastik lalu simpan selama 2 x 24 jam. Setelah itu, masukkan air hujan sebanyak 50 liter dan kembali mengaduknya berlawanan arah jarum jam selama 30 menit. Air hujan yang digunakan adalah yang belum dipisahkan antara asam dan basanya, dengan kata lain, air hujan yang benar-benar baru turun dari langit.

Lanjutkan proses dengan penjemuran di bawah terik matahari langsung. Dika biasanya menggunakan galon air minum sebagai tempat bahan pupuk tersebut ketika menjemurnya. Namun, agar hasilnya lebih optimal, bisa gunakan bahan kaca bening supaya sinar matahari bisa masuk secara optimal.

“Penjemuran bertujuan untuk menyerap energi matahari dalam proses pupuk. Ketika malam hari, jangan lupa tutup kembali wadah bahan pupuk,” kata pria yang sudah lima tahun bertani jambu air itu.

Baca Juga :  Teknik Bertanam Hidroponik Bagi Pemula

Proses penjemuran akan mendorong terjadinya pemecahan bahan-bahan tadi menjadi partikel-partikel yang sangat kecil, sehingga lebih mudah diserap oleh tanaman. Untuk mendapatkan hasil yang optimal, penjemuran dilakukan selama satu pekan hingga warnanya berubah menjadi kuning keemasan. Meski begitu, setelah dijemur selama tiga hari sebenarnya pupuk air hujan itu sudah bisa digunakan.

Dari temuan itu, Dika berhasil memangkas biaya pupuk sangat signifikan. Sebelum menggunakan pupuk air hujan, Dika menggunakan pupuk dan pestisida kimia untuk aktivitas pertaniannya.

“Pupuk dan pestisida kimia selain tak ramah lingkungan, juga mahal. Kalau pupuk air hujan, untuk 50 liter (pupuk), biayanya hanya RP 35 ribu. Sangat murah dan nggak habis-habis,” tandas Dika.

Dika memaparkan, jika memakai pupuk kimia dengan pupuk NPK harganya Rp. 10 ribu per kg, dengan kebutuhan 2 kg per pekan sehingga dalam sebulan menghabiskan Rp. 80 ribu.

“Itu belum termasuk pestisida, fungisida, pupuk semprot, sehingga jika ditotal per bulan akan menghabiskan Rp. 300-400 ribu per bulan,” jelas Dika.

Harga pupuk kalpataru, juga jauh lebih murah jika dibandingkan pupuk-pupuk cair yang banyak dijual di pasaran yang harga per botolnya bisa mencapai ratusan ribu rupiah.

Penulis : Mesa
Sumber : Kumparan

Loading...

Tinggalkan Balasan

error: Ⓒ mediadesa.id
Close
Close